Minggu, 03 Oktober 2010

Sistem Reproduksi Jantan


BAB I
PENDAHULUAN
Fungsi alamiah seekor hewan jantan adalah menghasilkan sel-sel kelamin jantan atau spermatozoa yang hidup, aktif dan potensial fertil, dan secara sempurna meletakakannya ke dalam saluran kelamin betina. Inseminasi buatan hanya memodifiser cara dan tempat peletakan spermatozoa. Semua proses-proses fisiologik dalam tubuh hewan jantan, baik secara langsung maupun tidak langsung, menunjang produksi dan kelangsungan hidup spermatozoa. Akan tetapi pusat kegiatan kedua proses ini terletak pada organ reproduksi hewan jantan itu sendiri.
Organ reproduksi hewan jantan pada umumnya dapat dibagi atas tiga komponen: (a) organ kelmin primer yaitu gonad jantan, dinamakan testis atau testiculus (jamak: testes atau testiculae) disebut juga orchis atau didymos (b) sekelompok kelenjar-kelenjar kelamin pelengkap yaitu kelenjar-kelanjar vesikulares, prostata dan Cowper, dan saluran-saluran yang terdiri dari epididylis dan vas deferen dan (c) alat kelamin luar atau kopulatoris yaitu penis.
Dalam makalah ini akan dibahas tentang organ-organ reproduksi, anatomi, histology dan fungsi pada kembing jantan, serta akan dibahas juga perbedaan-perbedaan organ reproduksi pad` jenis species hewan lainnya.









BAB II
PEMBAHASAN
Pembagian
Organ reproduksi hewan jantan pada umumnya dapat dibagi atas tiga komponen yaitu:
a)       Organ kelmin primer, yaitu gonad jantan, dinamakan testis atau testiculus (jamak: testes atau testiculae), disebut juga orchis atau didymos
b)      Sekelompok kelenjar-kelenjar kelamin pelengkap yaitu kelenjar-kelenjar vasikulares, prostata dan Cowper, dan saluran-saluran yang terdiri dari epididymis dan vas deferent, dan
c)       Alat kelamin luar atau organ kopulatoris yaitu penis (Toelihere, 1981).

Pembagian meliputi gonad yang disebut juga dengan testis. Ada sepasang terletak dalam scrotum, suatu kantong di luar rongga tubuh. Pada awal pertumbuhan testis berada dalam rongga tubuh (abdomen), kemudian turun ke srotum. Ketika turun  terbawa oleh lapisan rongga tubuh (peritonium) bersama otot dinding abdomen. Spermatozoa dihasilakan testis, bersama sedikit plasma semen (cairan mani), disalurka ke luar tubuh lewat saluran berikut: tubuli recti, rete testis, ductuli everentes, ductus epidydydmis, vas deferens, dan urethra. Terdapat pula kelenjar yang menghasilkan semen: vesicular seminalis, prostate, cowper dan litter. Saluran terujung yaitu penis, sebagai genetalia luar jantan (Yatim,1994).
Pada hewan jantan, spermatozoa dihasilkan di dalam suatu rangkaian halus (tubuh) di dalam testis yang disebut tubuli seminiferi testis. Dari sini spermatozoa berjalan melalui vasa eferensia untuk memasuki ductus deferens. Bagian posterior duktus ini melebar dan membentuk vesicula seminalis. Duktus deferens ini selanjutnya akan menuju keluar, atau terlebih dahulu melewati organ capulatorik (penis), yaitu pada hewan-hewan yang melakukan transfer sperma secara langsung dari yang jantan kepada yang betina. Sepanjang saluran sperma kadang-kadang dilengkapi dengan kelenjar-kelenjar tambahan (Glandula asesoria) yang menghasilkan secret, yang antara lain berfungsi untuk mengaktifkan sperma. Misalnya, pada mamalia berupa kelenjar prostate dan kelenjar bulboureteralis (Susilo,1993).
Kelenjar prostate merupakan kelenjar tunggal yang terletak mengelilingi dan sepanjang uretra tepat dibagian posterior dari lubang ekskretoris kelenjar vesicular. Badan kelenjar prostate jelas dapat dilihat pada ternak yang dewasa, pada sapid an kuda dapat di raba melalui palpasi parectal. Pada domba, seluruh prostatenya mengelilingi otot daging uretra. Ekskresi kelenjar prostate hanya sebagian kecil saja menyusun pada cairan semen pada cairan semen pada beberapajenis ternak yang diteliti. Tetapi beberapa laporan menunjukkan bahwa setidak – tidaknya sumbangan kelenjar prostate sebagaimana substantial kelenjar vesicular pada babi. Kelenjar prostate mengandung banyak ion – ion anorganik, meliputi Na, Cl, dan Mg semuanya dalam larutan.
Secara anatomic, alat kelamin jantan dapat dibagi menjadi 3 bagian besar yaitu:1.Gonad atau testes (kelenjar benih) merupakan bagian alat kelamin yang utama. Bentuk testes bulat panjang, dengan sumbu memanjangnya kea rah vertical. Testes tebungkus oleh kapsul berwarna putih mengkilat yang disebut dengan; tunica albugenia tunika ini mengandung urat syaraf dan urat darah; pembuluh darah ini terlihat berkelok-kelok. Fungsi testes untuk menghasilakn spermatozoa dan menghasilkan hormone-hormon androgen. 2. Saluran reproduksi terdiri atas: Epididymis, vas deferens dan urethra; sedang kelenjar-kelenjar mani terdiri atas; kelenjar vesikularis, kelenjar prostate, kelenjar bulboureteralis atau kelenjar cowper. Alat kelamin bagian luar yaitu: penis yang merupakan alat kopulasi dan penyalur mani urin; dan alat pelindung yang terdiri dari scrotum dan preputium. Penis mempunyai 2 fungsi yaitu: yang uatama menyemprotkan semen ke dalam alat reproduksi betina, kedua untuk lewatnya urin. Praeputium merupakan alat pelindung penis dari pengaruh luar dan kekeringan (Partodiharjo,1992).
 Organ kelamin primer atau testis berjumlah dua buah dan pada ternak mamalia secara normal terdapat dalam suatu kantong luar yang disebut scrotum (Yatim, 1994; Toelihere, 1981).











Gambar Anatomi Organ Reproduksi Jantan Pada kambing. a) testis kiri; b) caput epididymis; c)corpus epididymis; d) cauda epididymis; e) vas deferens; f) pembuluh darah dan syaraf spermaticus; g) ampulla vas deferens; h) kelenjar vasikulares; r) penis; x) processus urethrae 


Saluran-saluran kelamin berpangkal pada testis dan bersambung ke urethra
yang kemudian menjadi bagian dari penis dan merupakan jalan bersama bagi urine, sekresi kelenjar-kelenjar kelamin pelengkap, dan sel kelamin jantan.
Kelenjar-kelenjar kelamin pelengkap terletak dan bermuara di sekitar urethra. Organ-organ kelamin jantan secara anatomik berhubungan dengan saluran pengeluaran urine, yang terdiri dari ginjal dan vesica urinaria serta saluran-salurannya, sehingga seluruh sistem ini disebut tractus urogenitalia. Akan tetapi pusat perhatian kita dibatasi hanya pada saluran genitalia (Toelihere, 1981).
Secara umum system reproduksi pada hewan jantan terdiri dari : testis, epididymis, scrotum, duktus deferens, kelenjar aksesori (kelenjar vesikula, prostate dan bulbouretralis), urethra dan penis (Anonymous, 2008).
Testis
            Testis terletak pada daerah prepubis, terbungkus dalam kantong yang disebut scrotum dan digantung oleh funiculus spermaticus yang di dalamnya terkandung unsur-unsur yang terbawa oleh testis dalam perpindahannya dari covum abdominalis melalui canalis inguinalis ke dalam scrotum (Toelihere, 1981).









Gambar 2: bentuk testis kambing (a)Testis kiri (b)Caput epididymsi (c)Corpus episisymis (d)Cauda epididymis (e)Vas deferens

 Testis pada domba atau kambing berbentuk lonjong, berukuran panjang 7,5 sampai 11,5 cm, diameter 3,8 sampai 6,8 cm dan berat 250 sampai 300 gram. (Toelihere, 1981).
Histologi
            Gonad indiferen sewaktu embrio dini pada betina berdeferensisi menjadi ovarium, sedangkan pada jantan menjadi testis. Pada semua spesies testis berkembang didekat ginjal yaitu pada daerah Krista genitalis primitip pada mamalia, testis mengalami penurunan yang clukup jauh, pada kebanyakan spesies berakhir pada skrotum. Pada burung, testis tidak mengalami penurunan, tetap tinggal pada posisi disekitar daerah testis itu berasal. Fungsi testis ada dua macam: yang menghasilkan hormon seks jantan yaitu androgen dan menghasilkan gamet jantan disebut sperma.

Testis merupakan kelenjar kelamin yang berjumlah sepasang dan akan menghasilkan sel-sel sperma serta hormone testosterone. Dalam testis banyak terdapat saluran halus yang disebut tubulus seminiferus

Sperma dihasilkan ditubulus seminiferus. Tubulus-tubulus tersebut sangat berliku-liku pada jantan yang lebih tua spermatogonia tumbuh menjadi spermatosit primer, yang setelah pembelahan meiosis pertama tumbuh menjadi spermatosit sekunder haploid selanjutnya spermatosit sekunder haploid tumbuh menjadi spermatid yang setelah mengalami sederetan transpormasi disebut spermiogenesis, kemudian tumbuh ,menjadi sel sperma yang terdiri atas sebuah kepala sebuah bagian tangah (tubuh) serta sebuah bagian ekor. Fungsi testis lainnya yang penting adalah sekresi hormon seks jantan. Bukti-bukti yang ada dan yang terbaik menunjukan bahwa hanya sel leydig yang terdapat pada jaringan interestisial mensekresi hormone androgen.

Gonade jantan atau testis terdiri atas banyak saluran yang melilit-lilit. Saluran tersebut adalah tubulus seminiferus, dimana pada tempat tersebut sperma terbentuk. Sel-sel leydig yang tersebar diantara tubulus semeniferus menghasilkan testosterone dan androgen yang merupakan hormon seks jantan. Produksi sperma yang normal tidak akan dapat terjadi pada suhu tubuh sebagian besar mamalia, sehingga testis manusia dan mamalia lain dipertahankan berada diluar ronnga abdomen tepatnya didalam skrotum, yang merupakan pelipatan dinding tubuh. Suhu dalam sakrotum adalah sekitar 2˚C dibawah suhu rongga abdomen.

Dari tubula seminiferus testis, sperma lewat kedalam saluran mengulir pada epididimis. Selama perjalanan ini sperma menjadi motil dan mendapatkan kemampuan untuk membuahi. Selama ejakulasi, sperma didorong dari epididimis melalui vasdeferens berotot. Kedua duktus ini berawal dari skrotum disekitar dan dibelakang kandung kemih, dimana masing-masing menyatu dengan duktus dari visikula seminalis, yang membentuk duktus ejakulasi yang pendek. Duktus ejakulasi itu membuka ke uretra, yaitu saluran yang mengosongkan isi system ekskresi dan system reproduksi. Uretra terdapat disepanjang penis dan membuka keluar pada ujung penis.

Kumpulan kelenjar aksesoris (vesikula seminalis, prostate, dan kelenjar bulbo uretralis). Vesikula seminalis menyumbangkan sekitar 60 % total volume semen. Cairan tersebut mengandung mukus, gula fruktosa (yang menyediakan sebagian besar energi yang digunakan oleh sperma), enzim pengkoagulasi, asam askorbat, dan prostaglandin. Kelenjar prostate adalah kelenjar pensekresi terbesar. Cairan prostat bersifat encer dan seperti susu, mengandung enzim antikoagulan, sitrat (nutrient bagi sperma), dan sedikit asam. Kelenjar bulbouretralis adalah sepasang kelenjar kecil yang terletak disepanjang uretra, dibawah prostate. Sebelum ejakulasi kelenjar tersebut mensekresikan mucus bening yang menetralkan setiap urine asam yang masih tersisa dalam uretra.

Secara histologik testis (gonad) yang sepasang dan berada dalam scrotum ini memiliki kapsul yang terdiri dari 2 lapisan :(1) Tunica albuginea (2)Tunica vaginalis (Yatim, 1994).
saluran testis


Gb. 3
Histology testis

Cae:cauda epididymis; ce: caput epididymis; coe: corpus epididymis; de: ductuli efferentes (vas deverens); rtv: rongga tunica vaginalis; st: septula testis; t: testis; ta: tunica albuginea; tr: tubuli recti; ts: tubuli seminiferi; tv: tunica vaginalis; vd: vasdeverens   
 











Tunica albugenia yaitu suatu lapisan berwana putih dan tebal yang terdiri dari jaringan ikat padat dan serabut-serabut otot licin (Toelihere, 1981). Tunica albugenia ini menebal di bagian belakang (posterior) testis, dan menjadi landasan bangunan testis sendiri, disebut mediastinum testis. Dari mediastinum inilah dilepaskan sekat-sekat, septula testis,  yang menembus masuk kedalam substansi testis dan membaginya menjadi beberapa lobuli (lobuli testis) yang berbentuk krucut (Yatim, 1994; Toelihere, 1981).
Tunica vaginalis adalah lapisan terluar kapsul, membentuk kantung testis, berasal dari selaput peritonium yang melapisi rongga tubuh dan jeroan perut, yang ikut terbawa ketika testis tumbuh menggantung ke dalam scrotum. Lapisan ini terdiri dari selapis mesothelium (Yatim, 1994).
Testis dilekatkan lewat tunica vaginalis oleh suatu ligamen (selaput jaringan ikat rapat) ke dasar scrotum. Ligament ini berasal dari persisaan gumpalan sel mesenkim di masa embrio dan bayi, disebut gubernaculum testis (Yatim, 1994).
Substansi atau parenchyma testis yang terdapat dalam lobuli testis terdiri dari saluran-saluran kecil bergulung-gulung, di dalamnya terdapat tubuli seminiferi yang menghasilkan spermatozoa (Toelihere, 1981).
Tubuli semeniferi berdeameter 150-250 um, dan panjang dalam tiap lobulus 30-70 cm (Yatim, 1994). Di antara tubuli, di dalam jaringan interstitial terdapat diantaranya : jaringan  ikat longgar yang  mengandung buluh-buluh darah, lymphe dan syaraf, terdapat juga sel-sel datar dan polygonal yang disebut sel-sel interstitial dari Leydig, yang menghasilkan androgen, hormon-hormon kelamin jantan, terutama testosteron (Toelihere, 1981).
Fungsi
            Testis sebagai organ reproduksi primer mempunyai 2 fungsi yaitu 1) menghasilkan spermatozoa atau sel-sel kelamin jantan, dan 2) mensekresikan hormon kelamin jantan, testosteron. Spermatozoa dihasilkan di dalam tubuli seminiferi atas pengaruh FSH (Follicle Stimulating Hormone), sedangkan hormon testosteron diproduser sel-sel interstitial dari Leydig atas pengruh ICSH (Interstitial Cell Stimulating Hormone)( Toelihere, 1981).
Epididymis    
Epididymis adalah suatu struktur memanjang yang bertaut rapat pada testis. Ia mengandung ductus epididymidis yang sangat berliku-liku, dan mencapai panjang lebih dari 40 meter pada jantan dewasa. Epididymis dapat dibagi atas kepala, badan dan ekor.  Kepala epididymis (Caput Epididymis) membentuk suatu penonjolan dasar dan agak bebrbentuk mengkok yang dimulai pada ujung proximal  testis. Umumnya berbentuk huruf U, ukurannya berbeda-beda dan menutupi seluas satu pertiga dari bagian testis. Melalui serosa, saluran epididymis tersusun dalam lobuli dan mengandung ductuli efferentes testis. Saluran tersebut terakhir yang menghubungkan  rate testis dengan saluran epididymis yang berjumlah 13-15 buah. Dekat ujung proximal testis, caput epididymis menjadi pipih dan bersambung ke badan epididymis (corpus epididymis) yang berbentuk langsing dan berjalan distal sepanjang tepi posterior testis. Pada ujung testis corpus menjelma menjadi ekor (cauda epididymis) (Toelihere, 1981).
Histologi   
            Ductuli efferentes yang berjumlah 13-15 buah menempati kira-kira sepertiga caput epididymidis. Caput epididymis berdeameter 100-300 um, di dalamnya hanya terkandung beberapa spermatozoa dan mempunyai epithelium yang sanggat khas. Dua macam sel epithelium sel slindrik ditemukan bertaut pada selubung dasar ductuli : (a) sel-sel sekretosris dengan garnula-granula sitoplasmik yang besar (b) sel-sel bersilia dengan kinocilia (cilia yang motil), semuanya bergerak memukul ke arah luar (Toelihere, 1981).
            Diameter ductus semakin tinggi dengan makin menurunnya tinggi epithelium yang awalnya sekitar 140 u di dalam caput menjadi + 60 u di dalam cauda. Sepanjang ductus, sel-sel epitel slindris mempunyai microvulli, streocilia (cilia non-motil) yang panjangnya + 5 u. Selubung dasar ductus dikelilingi oleh suatu lapisan sirkule serabut-serabut otot licin yang bertambah tebal ke arah cauda (Toelihere, 1981).
EDIDIDYMIS

Merupakan saluran eksternal pertama yang keluar dari testes di bagian apeks testis menurun longitudinal pada permukaan testes, dikurung oleh tunica vaginalis dan testis. Epididymis dibagi menjadi tiga bagian, yaitu, caput (kepala), corpus (badan), dan cauda (ekor) epididymis.

Caput epididymis, nampak pipih di bagian apeks testis, terdapat 12-15 buah saluran kecil, vasa efferentia yang menuyatu menjadi satu saluran.

Corpus epididymis memanjang dari apeks menurun sepanjang sumbu memanjang testis, merupakan saluran tunggal yang bersambungan dengan cauda epididymis. Panjang total dari epididymis diperkirakan mencapai 34 meter pada babi dan kuda. Lumen cauda epididymis lebih lebar daripada lumen corpus epididymis. Struktur dari epididymis dan saluran eksternal lainnya, vas deferens dan urethra adalah serupa pada saluran reproduksi betina. Tunica serosa di bagian luar, diikuti dengan otot daging yang licin pada bagian tengah dan lapisan paling dalam adalah epithelial.
Fungsi
            Epididymis mempunyai 4 fungsi utama : Transport, konsentrasi, naturasi (pematangan) dan penyimpanan sperma (Suyadi, 1992; Toelihere, 1981).
            Sebagai Transportasi : spermatozoa diangkut dari rate testis ke ductuli efferentes testis oleh tekanan cairan di dalam testis dibantu oleh cillia yang bergerak aktif memukul ke arah luarpada sel-sel bersilia dan oleh gerakan-gerakan peristaltik muskulatur dindingnya. Pengngkutan sperma darp epithel kecambah sampai ke cauda epididymis memakan waktu 9-14 hari pada kambing jantang tergantung frekuensi ejakulasi (Suyadi, 1992; Toelihere, 1981).
            Transportasi. Epididymis mempunyai fungsi pertama yaitu sebagai sarana transportasi bagi spermatozoa. Lama perjalanan spermatozoa dalam epididymis pada domba, sapi dan babi bervariasi, masing-masing adalah dari 13-15, 9-11, dan 9-14 hari.Beberapa factor yang menunjang perjalanan spermatozoa dalam epididymis, yaitu diantaranya adalah factor tekanan yang diakibatkan oleh produksi spermatozoa baru dari dalam tubuli seminiferi. Hal ini menyebabkan tekanan pada rete testis, vasa efferentia dan sampai pada epididymis. Gerakan spermatozoa dapat ditimbulkan oleh adanya pemijatan pada testis dan epididymis, hal ini dapat juga terjadi selama ternak memperoleh latihan atau gerak untuk mempertahankan kondisi tubuh yang baik (exercise). Pergerakan spermatozoa dibantu oleh adanya ejakulasi. Selama ejakulasi, kontraksi peristaltic melibatkan otot daging licin epididymis dan tekanan negative yang ditimbulkan oleh kontraksi vas deferens dan urethra menyebabkan spermatozoa dapat bergerak secara aktif dari epididymis menuju dalam vas deferens dan urethra.
Konsentrasi. Fungsi yang kedua adalah konsentrasi spermatozoa, dimana sewaktu spermatozoa memasuki epididymis bersama cairan asal testis dalam keadaan relative encer, diperkirakan sejumlah 100 juta per millimeter pada sapi, domba dan babi. Dalam epididymis spermatozoa dikonsentrasikan menjadi kira-kira 4 milyar spermatozoa per millimeter. Mekanismenya terjadi karena sel-sel epithel yang ada pada dinding epididymis mengabsorbsi cairan asal testis. Sebagian besar absorbsi cairan ini terjadi pada caput dan ujung proximal dari corpus epididymis.

Deposisi. Fungsi ketiga, adalah sebagai tempat deposisi (penyimpanan) spermatozoa. Sebagian besar disimpan pada cauda, dimana spermatozoa terkonsentrasi di bagian yang mempunyai lumen besar. Epididymis sapi jantan dewasa berisi antara 50-74 milyar spermatozoa. Viskositas tinggi, pH rendah, konsentrasi CO2 tinggi, ratio K terhadap Na tinggi, pengaruh testosterone, dan factor-faktor lain bergabung membentuk suasana bagi spermatozoa mempunyai laju metabolisme yang rendah dan dapat hidup lama. Spermatozoa tetap dapat hidup dan tetap fertile dalam waktu kira-kira 60 hari dalam epididymis.

Maturasi. Merupakan fungsi keempat. Hal ini dapat dibuktikan bahwa spermatozoa yang baru saja masuk ke caput epididymis berasal dari vasa efferentia tidak memiliki fertilitas dan juga tidak memiliki motilitas. Spermatozoa setelah melewati epididymis, maka akan memiliki fertilitas dan motilitas. Jika kedua ujung Cauda epididymis diikat, maka diketahui spermatozoa yang berada terdekat dengan corpus menigkat kemampuan fertilitasnya dalam waktu sampai 25 hari, sedangkan spermatozoa yang terdekat dengan vas deferens menurun kemampuan fertilitasnya. Hal ini membuktikan bahwa semakin tua spermatozoa, maka semakin hilang kemampuan fertilnya jika tidak keluar atau bergerak keluar dari epididymis. Sementara spermatozoa dalam epididymis, spermatozoa melepaskan butir protoplasma (cytoplasmic droplet) yang terbentuk pada leher spermatozoa selama spermatogenesis.  
Sebagai konsentrasi : dari suspensi sperma encer yang berasal dari testis mempunyai konsentrasi 25.000-350.000 sel per mm3, air diresorbsi ke dalam sel-sel ephitel selama perjalanannya melalui epididymis, terutama pada caput, dan ketika mencapai cauda konsentrasi suspensi sperma menjadi 4.000.0000 sel per mm3 atau 4x109 sel per ml (Toelihere, 1981).
            Sebagai Maturasi : sperma menjadi matang di dalam epididymis dan sisa cytoplasma (cytoplasmic droplet) berpindah dari pangkal kepala (proximal droplet). Pematangan atau maturasi sperma dicapai atas pengaruh sekresi dari sel-sel epithel (Toelihere, 1981).
            Sebagai Penyimpanan : sperma di simpan dalam cauda epididymis yang merupakan tempat penyimpanan sperma. Dalam cauda tersebut konsentrasi sperma sangatlah tinggi, dan lumen ductus di dalamnya relatif lebih luas jadi setengah dari jumlah sperma disimpan di dalam cauda tersebut (Toelihere, 1981).
Scrotum
            Scrotum yaitu kantung luar yang berfungsi sebagai pembungkus testis. Pada semua ternak dewasa terdapat di dalam suatu kantong tersebut. Di bagian luar scrotum terdiri dari kulit yang tidak berbulu, keuali pada domba dan kambing. Scrotom tersebut banyak mengandung kelenjar keringat dan kelenjar sebaceaus yang besar. Garis pertemuan kulit di bagian tengah yang membatasi testis kiri dan kanan disebut raphe scrot (Toelihere, 1981).
 Pada semua mamalia yang hidup di laut dan pakidermis (binatang berkulit tebal) testis mengalami penurunan. Kearah stratum pada unggas, testis tidak mengalami penurunan, tetapi tetap tinggal disekitar ginjal. Fungsi utama skrotum adalah untuk memberikan kepada testis suatu lingkungan yang memiliki suhu 1 sampai 8 ˚C lebih dingin dibandingkan temperature rongga tubuh. Fungsi ini dapat terlaksana disebabkan adanya pengaturan oleh system otot rangkap yang menarik testis mendekati dinding tubuh untuk memanasi testis atau membiarkan testis atau membiarkan testis menjauhi dinding tubuh agar lebih dingin.
Scrotum merupakan selaput pembungkus testis yang merupakan pelindung testis serta mengatur suhu yang sesuai bagi spermatozoa


Histologi
            Di bawah kulit scrotum terdapat tunica dartos, suatu selubung yang terdiri dari jaringan fibroelastik dan otot licin. Di bagian tengah (sepanjang raphe scroti) membentuk septum scroti yang memisahkan scrotum dalam sebuah kantong yang terpisah. Lapisan berikutnya dalah tunica vaginalis communis suau fascia scrotalis tebal berwarna putih yang mengelilingi ke dau tengahan scrotum secara terpisah, dan di bagian tengah di selubungi oleh lapisan parietal, processus vaginalis, suatu evaginasi dari peritonium (Toelihere, 1981).
            Tunica vaginalis, yang merupakan terusan dari peritonium adalah suatu selubung serosa tipis yang membatasi rongga abdomen, membungkus secara terbalik. Ia tertarik oleh testis ke dalam kantong scrotum pada waktu penurunannya dari abdomen. Dengan demikian tunica vaginalis terdiri dari dua lapis : lapis vesceral yang membungkus selaput testis dan epididymis, dan lapis parietal yang membatasi rongga scrotum (Toelihere, 1981; Suyadi, 1992).
Fungsi
            Scrotum berfungsi untuk melindungi testis dan epididymis, serta berfungsi untuk menjaga suhu yang lebih rendah dari pada suhu badan yang diperlukan untuk spermatogenesis (Toelihere, 1981; Suyadi, 1992).    
 Vas deferens
tubulus seminiferus            Vas deferens atau ductus deferens merupakan sepasang saluran yang merupakan kelanjutan ujung distal dari ekor epididimis. Pada ujung awalnya ditopang oleh lipatan peritonium, melalui inguinal canal menuju daerah pelvis, kemudian kelenjar bergabung dengan uretra yang mempunyai hubungan dengan kantong kencing. Pembesaran ujung vas deverens di dekat uretra disebut ampula. Ampula pada sapi mempunyai panjang 10 sampai 14 cm, diameter 1,0 sampai 1,5 cm, dan kuda 15 sampai 24 cm panjang dan diameternya 2 sampai 2,5 cm. Vas deferens terdiri dari lapisan tebal tersusun dari otot halus pada dindingnya (Toelihere, 1981).
Histologi
            Vas deferen berlumen lebih besar dan berdinding lebih tebal. Lapisan terdalam disebut lapisan mukosa yang membentuk lipatan longitudinal. Terdiri atas beberapa lapis sel epitel. Yang paling dalam, ke lumen, bentuk batang dan berstereocilia. Lamina propia, jaringan ikat dibawah mukosa mengandung jaringan serat elastis. Disebelah luar lapisan mukosa terdapat lapisan otot polos yang terdiri dari lapisan longitudinal dan sirkuler atau spiral. Sebelah luar lapisan otot ialah lapisan adventitia (Yatim, 1994).
Fungsi
            Selain sebagai alat transportasi spermatozoa, ampula juga berfungsi sebagai tempat penyimpanan cadangan semen untuk sementara dalam waktu yang tidak lama. Dalam ampula ini spermatozoa cepat menjadi tua. Spermatozoa dapat mengumpal dalam ampula selama ejakulasi sebelum dikeluarkan melalui urethra (Suyadi, 1992).
Urethra
uretra            Urethra  atau canalis urogenitalis adalah saluran ekskretoris bersama untuk urine dan semen. Dan merupakan saluran tunggal yang merupakan perpanjangan dari ampula sampai ke ujung penis. Uretra dapat dibedakan atas tiga bagian, bagian pelvis, suatu saluran silindrik dengan panjang 15 sampai 20 cm, diselubungi oleh otot uretra yang kuat dan terletak pada lantai pelvis, bulbus uretra, adalah bagian yang melengkung seputar arcus ischiadicus, dan bagian penis, termasuk kelengkapan penis. Selama ejakulasi, pada sapi dan domba terjadi penyempurnaan konstrasi spermatozoa yang berasal dari vas deverens. Dan epididimis dengan cairan-cairan dari kelenjar asesori pada bagian pelvis uretra sehingga terbentuk semen (Toelihere, 1981).
Kelenjar asesori
            Kelenjar asesori atau glandulae vesiculares, terletak di sepanjang bagian pelvis urethra. Kelenjar ini terdiri dari kelenjar vesikularis, kelenjar prostata dan kelenjar bulbouretralis. Kelenjar-kelenjar tersebut menghasilkan suatu sekresi yang dialirkan melelui saluran menuju uretra. Pada waktu terjadi ejakulasi dan bercmpur dengan suspensi cairan soermatozoa serta sekresi ampula dari duktus deferens. Sekresi kelenjar-kelenjar ini akan memperbesar volume semen, disamping itu juga menyediakan larutan buffer, nutrient dan substansi-substansi lain yang ikut muenjadi motilitas dan fertilitas semen yang optimal (Toelihere, 1981).
Yang termasuk kelenjar pelengkap adalah sepasang vesikula seminalis, prostate (yang pada tikus terdiri atas tiga lobi, sedangkan pada mamalia berupa bangunan tunggal), dan sepasang kelenjar bulbo uretra atau kelenjar cowper. Pada berbagai spesies terdapat variasi yang sangat berbeda, baik mengenai ukuran relatifnya maupun bentuk anatomi kelenjar-kelenjar aksesorisnya.
Sel-sel sperma yang ditemukan dalam tubulus semi niverus serta duktus-duktus ekskreterius bagian proximal tidak dapat bergerak. Sel-sel sperma ini kemudian dapat bergerak dan mungkin aktif mengadakan metabolisme setelah mengadakan kontak dengan apa yang disebut dengan plasma semen.
Sistem duktus pada jantan sebagian besar berasal dari system duktus wolff pada ginjal mesonefrik. Tubulus mesonefrik berkembang menjadi vasdeferens, duktus mesonefris menjadi epididimis, sedangkan vasdiperens dan vesikula seminalis dibentuk terakhir dari evagianasi duktus. Sisa-sisa dari system duktus yang lain (uretra prostatik membranosa dan kavernosa) berkembang dari sinus urogenitalis seperti halnya dua kelenjar asesoris jantan yang lain, yaitu kelenjar prostate dan kelenjar cowper (kelenjar bulbo-uretra) vasdeferens dibungkus oleh lapisan otot yang berkembang baik yaitu lapisan-lapisan otot longitudinal luar dan dalam dengan lapisan sirkuler diantara keduanya kontraksi lapian otot ini mungkin merupakan sebagian yang bertanggung jawab pada gerakan sperma yang melalui system duktus.
Plasma semen mempunyai dua fungsi utama yaitu: berfungsi sebagai media pelarut dan sebagai pengaktif bagi sperma yang mula-mula tidak dapat bergerak serta melengkapi sel-sel dengan substrat yang kaya akan elektrolit (natrium dan kalium klorida), nitrogen, asam sitrat, fruktosa, asam askorbat, inositol, fosfatase sera ergonin, dan sedikit (trace) vitamin-vitamin serta enzi-enzim.

Kelenjar vesikula
            Kelenjar vesikula adalah sepasang kelenjar lobular yang dengan mudah dapat diketahui karena nampak berupa benjolan yang dapat dibayangkan sebagai sekelompok buah anggur. Pada domba dan rusa ukurannya jauh lebih kecil, panjangnya hanya sekitar 4 cm. Kelenjar ini terletak lateral terhadap bagian ductus deferens. Saluran ekskretori kelenjar vesikula bermuara di dekat bifurcatiu dimana ampula bergabung dengan uretra. Pada sapi, cairan yang dihasilkan oleh kelenjar ini lebih dari separo dari volume total cairan semen dan pada spesies ternak lain juga merupakan cairan utama dalam semen. Beberapa komponen organik yang didapatkan dalam sekresi kelenjar vesikula adalah khas dan tidak didapatkan pada cairan lain di dalam, bila komponen diantaranya adalah fruktosa dan sorbitol yang merupakan sumber utama energi bagi spermatozoa pada sapi dan domba, tetepi didapatkan dalam konsentrasi lebih rendah pada semen babi dan kuda. Buffer fosfat dan karbonat di dapatkan terhadap perubahan pH semen, dimana perubahan pH tersebut dapat mengakibatkan kerusakan spermatozoa (Toelihere, 1981; Suyadi, 1992).
            Kelenjar vesicular. Kelenjar ini di sebut juga sebagai kelenjar seminal vesicles, merupakan sepasang kelenjar yang mempunyai lobuler, mudah dikenali karenamirip segerombol anggur, berbonggol – bonggol. Panjang kelenjar ini sama pada beberapa jenis ternak seperti kuda, sapid an babi yaitu berkisar 13 – 15 cm, tetapi lebar dan ketebalannya berbeda, kelenjar vesicular pada sapi mempunyai ketebalan dan lebar hamper separuh dari yang ada pada babi dan kuda. Domba mempunyai kelenjar vesicular jauh lebih kecil, mempunyai panjang kira – kira 4 cm. saluran – saluran ekskretori kelenjar vesicular terletek di dekat bifurcation ampulla dengan uretra. Pada sapi, kelenjar vesicular memberikan sekresinya lebih dariseparuh volume total dari semem dan pada jenis – jenis ternak lainnya rupanya juga sama sebagai mana pada sapi. Sekresi kelenjar vesicular mengandung beberapa campuran organic yang unik, yakni tidak dijumpai pada substansi – substansilain di mana saja ada tubuh. Campuran – campuran anorganik ini di antaranya adalah fructose dan sorbitol, merupakan sumber energi utama bagi spermatozoa sapid a spermatozoa domba, tetapi pada kuda dan babi konsentrasinya rendah. Sekresi kelenjar vesikula juga mengandung dua larutan buffer, yaitu phosphate dan carbonate buffer yang penting sekali dalam mempertahankan pH semen agar tidak berubah, karena jika terjadi perubahan pH semen, hal ini dapat berakibat jelek bagi spermatozoa.
            Fungsi yang penting seminal plasma adalah memberikan medium bagi spermatozoa agar hidupnya dapat dipertahankan secara normal setelah ejakulasi. Spermatozoa yang masih berada dalam ampula dari vas deverens masih belum dapat bergerak. Tetepi setelah bercampur dengan seminal plasma maka segera bergerak (Toelihere, 1981).
Kelenjar prostat dan cowper
            Dua komponen dapat dibedakan pada kelenjar ini yaitu, bagian atau lobule eksternal yang terletak di luar otot tebal uretra yang mengelilingi uretra dan bagian internal atau yang menyebar di sepanjang pelvis uretra di bawah otot uretra.
            Kelenjar prostat merupakan kelenjar tunggal yang terletak di sekeliling dan sepanjang uretra tepat dari bagian posterior saluran ekskretori kelenjar vasikula. Bdan kelenjar prostat dapat dilihat pada pembedahan saluran kelenjar dan dapat diraba dengan palpast pada sapi kua pada domba, seluruh bagian kelenjar prostat menyatu dengan otot uretra. pada beberapa spesies hewan, sekresi kelenjar ini sedikit berperan dalam peningkatan volume semen. Kelenjar prostat pada babi lebih besar dari pada sapi. Sekresi kelenjar prostat banyak mengandung ion-ion anorganik seperti sodium, klor, kalsium dan magnesium (Toelihere, 1981; Suyadi, 1992).
            Kelenjar cowper (glandulae bulbourethrales) terdapat sepasang, berbentuk bundar, kompak, berselubung tebal dan pada sapi sedikit lebih kecil dari pada kelenjar cowper kuda yang berukuran tebal 2,5 cm sampai 5 cm. Kelenjar-kelenjar tersebut terletak di atas uretra dekat jalan keluarnya dari cavum pelvis. Saluran-saluran sekretoris dari setiap kelenjar bergabung membentuk satu saluran ekskretoris yang panjangnya 2 sampai 3 cm. Kedua saluran ekskretoris kelenjar cowper mempunyai muara kecil terpisah di tepi lipatan mucosa uretra. sekresi yang dihasilkan kecil pengaruhnya terhadap volume cairan semen, cairan yang menetes dari preputium sebelum penunggangan adalah sekresi kelenjar cowper dan prostat, kemungkinan besar fungsinya adalah untuk membersihkan dan menetralisirkan uretra dari bekas urine dan kotor-kotoran lainnya sebelum ejakulasi (Toelihere, 1981).

            Kelenjar bulborethal terdiri sepasang kelenjar yang terletak sepanjang uretra, dekat dengan titik keluarnya uretra dari ruang pelvis. Kelenjar ini mempunyai ukuran dan bentuk seperti bulatan yang berdaging dan berkulit keras, pada sapi lebih kecil dibandingkan pada babi. Pada sapi terletek mengelilingi otot daging bulbospongiosum. Sumbangannya pada cairan semen hanya sedikit. Pada sapi, sekresi kelenjar bulbourethral membersihkan sisa – sisa urine yang ada dalam uretra sebelum terjadi ejakulasi. Sekresi ini dapat di lihat sebagai tetes – tetes dari preputilium sesaat sebelum ejakulasi. Pada babi, sekresinya mengakibatkan sebagian dari semen babai menjadi menggumpal. Gumpalan ini dapat dipisahkan jika semen babai akan digunakan dalam inseminasi buatan. Selama perkawinan secara alam, gumpalan – gumpalan ini menjadi sumbat yang dapat mencegah membanjirnya semen keluar melalui canalis cervicalis menuju kedalam vagina dari babi betina.
Kelenjar urethra
             Uretra membentang dari daerah pelvis ke penis dan berakhir pada ujung glands sebagai orificium uretrae externa. Saluran ini dibatasi di bagian dalam oleh epitel peralihan yang berubah menjadi tipe squamosa bersusun dekat ujung penis. Pada kambing, sekresi yang dihasilkan kelenjar uratra sedikit sekali dibandingkan dengan pada manusia. Pada kuda kelenjar ini menyebar seperti kelenjar prostat pada ruminansia (Toelihere, 1981).
Penis
            Penis adalah genitalia Terdiri dari 3 batang silindr jaringan yang erektif, 2 batang corpora cavernosa sebelah atas, 1 batang yang menyelaputi uretra corpus spongiosum di bawah.luar jantan, untuk menyalurkan semen ke dalam tubuh betina. Terdiri dari 3 batang silindr jaringan yang erektif, 2 batang corpora cavernosa sebelah atas, 1 batang yang menyelaputi uretra corpus spongiosum di bawah. Batang yang erektif itu memiliki banyak ruangan yang kusut dan saling berhubungan, disebut trabeculae. Sekat trabeculae ini terdiri dari serat jaringan ikat yang dilapisi sel-sel endothelium. Jika penis bereaksi, darah memenuhi batang yang terdiri atas tiga ruang tersebut hingga menjadi keras dan tegang. Di penis-penamp melintangsebelah luar corpora terdapat jaringan ikat yang keras dan liat, disebut tunika tunica albuginea. Terdiri dari banyak serat kolagen. Sebelah luar terdapat kulit dan lapisan subcutis yang tidak mengandung jaringan adiposum tetapi banyak terdapat serat otot polos. Kulit pembungkus glans penis disebut prepuce. Pembuluh darah keluar-masuk penis yang berhubungan dengan trabeculae dalam corpora (Yatim, 1994).
Merupakan organ kopulasi pada ternak jantan, membentang dari titik urethra keluar dari ruang pelvis di bagian dorsal sampai dengan pada orificium urethra eksternal pada ujung bebas dari penis. Pada sapi, domba, kambing, dan babi penis mempunyai bagian yang berbentuk seperti huruf “S” (sigmoid flexure) sehingga penis dapat ditarik dan berada total dalam tubuh. Keempat jenis ternak tersebut dan kuda mempunyai musculus retractor penis, yaitu sepasang otot daging licin, jika releks memberikan kesempatan penis untuk memanjang dan jika kontraksi dapat menarik penis ke dalam tubuh kembali.

Pada kuda glans penisnya tipe vascular, mengandung lebih banyak jaringan erectile dibandingkan dengan glans penis pada domba, kambing, sapid an babi. Jaringan erectile adalah jaringan cavernous (sponge) terletak dalam dua daerah penis, yaitu pada corpus spongiosum penis yang merupakan jaringan cavernouse yang terletak di sekitar urethra, ditutupi oleh musculus bulbospongiosum pada pangkal penis. Kemudian pada corpus cavernosum penis, merupakan sebuah daerah jaringan cavernouse yang lebih besar, terletak di bagian dorsal dari corpus spongiosum penis. Pada mulanya kedua cavernouse tersebut berasal dari musculus ischlocavernouse. Kedua musculus bulbospongiosum dan musculus ischlocavernous adalah otot daging seran lintang yang merupakan musculus skeletal bukan otot daging licin sebagaimana halnya dengan otot-otot daging licin yang pada umumnya ada pada saluran reproduksi ternak jantan maupun betina
Praeputium
            Praeputium merupakan alat pelindung penis dari pengaruh luar dan kekeringan. Dindingnya dilapisi oleh epitel kelenjar yang berbentuk tabung, sedang sekresinya bersifat cairan kental berlemak. Sekresi ini kerap kali bercampur dengan reruntuk epitel yang mati dan bakteri pembusuk, sekresi ini disebut juga smegma praeputii (Partodiharjo, 1992).
Perbedaan organ reproduksi hewan jantan pada jenis species lain
·         Domba dan kambing
Organ-organ reproduksi domba jantan hampir sama dengan pada sapi tetapi berat badan relatif lebih besar. Scrotum domba lebih pendek dan tidak mempunyai leher. Kulit scrotum umumnya tertutup oleh wol. Testes domba dan kambing berbentuk lonjong, berukuran panjang 7,5 sampai 11,5 cm, diameter 3,8 sampai 6,8 cm dan berat 250 sampai 300 gram.
Penis domba berukuran panjang 35 cm dengan flaxura sigmoides yang berkembang baik. Diameternya relatif kecil, 1,5 sampai 2 cm, seperti pada sapi. Panjangnya glans penis 5 sampai 7,5 cm. Glans penis mempunyai suatu penonjolan filiformis sepanjang 4 sampai 5 cm, processus uretrae, organ reproduksi kambing jantan hampir sama dengan domba.
Mekanisme Kerja Hormon pada Sistem Reproduksi Jantan
Testis dikontrol oleh dua hormone gonadotropin yang disekresikan oleh hipofisis anterior yaitu luteineizing hormone (LH) dan follicle stimulaizing hormone (FSH). Hormone LH bekerja pada sel leyig untuk mengatur sekresi testosterone, sehingga pada pria hormone ini juga disebut interstitial stimulating cell hormone(ICSH). FSH bekerja pada tubulus seminiferus, terutama I sel sertoli untuk meningkatkan spermatogenesis. Sebaliknya sekresi LH dan FSH dari hipofisis anterior diransang oleh sebuah hormone hipotalamus GnRH (Sherwood, 1996).
Setiap 2-3 jam sekali GRH dikeluarkan dalam hipotalamus. GnRH merangsang sel-sel sekretorik hormon Gonadotropik di hipofisis anterior, pola sekresi hipotalamus yang pulasatif ini menyebabkan sekresi LH dan FSH juga berlangsung secara periodic. Walaupun GnRH merangsang LH an FSH, kosentrasi kedua hormone gonadotropik tersebut dalam darah tidak selalu sejajara satu sama lain karena, pertama, diantara letupan-letupan sekretoriknya LH dibersihkan dari darah lebih cepat dibandingkan egan FSH sehigga fariasi pulsasi kadar LH dalam darah jauh lebih mecolok dibading kadar FSH. Kedua, dua factor reguratorik selain GnRH-testostero dan inhibin secara berbeda mempengaruhi kecepatan sekresi FSH dan LH (Sherwood, 1996).
Testosteron merupakan produk stimualsi LH pada sel leydig juga bekerja secara umpan balik negatif utuk menghambat sekresi LH melalui 2 cara. Efek umpan balik negative testosteron yang predomnian adalah meurunkan episode-episode pengeluaran GnRH dengan bekerja pada hipotalamus, sehigga secara tidak langsung menurunkan pengeluaran LH dan FSH ari hipofisis anterior. Kedua, testosteron bekerja secara langsung pada hipofisis anterior utuk mengurangi kepekaan sel-sel sekretorik LH terhadap GnRH. Testosteron menimbulkan pegaruh negative yang lebih besar pada sekresi LH dibandingkan pada sekresi FSH. Siyal inhibitorik testis yang secara spesifik ditunjukan untuk mengontrol sekresi FSH adalah hormone peptide inhibin yang disekresikan oleh sel sertoli . inhibit bekerja secara langsung pada hipofisis anterior untuk mengahambat sekresi FSH. Inhibisi umpan balik terhadap FSH oleh produk sel-sel sertoli ini sesuai, karena FSH meragsang spermatogenesis dengan bekerja pada sel-sel sertoli (Sherwood, 1996).
Baik testosterone dan FSH berperan penting dalam mengontrol spermatogenesis. Masing-masing melakasanakan efeknya denga memperngaruhi sel sertoli. Testostero esensial untuk mitosis da miosis sel-sel germiativum, sedangka FSH diperluka untk remodeling spermatid (Sherwood, 1996).

Aktivitas Gonadotrophin Releasing Hrmone Meningkat Saat Pubertas
Walaupun testis janin mengeluarkan tetosteron, yang mengarahkan perkembangan sisitem reproduksi ke arah maskulin, setelah lahir testis tidak aktif sampai saat pubertas. Selama periode prapubertas, sekresi Lh dan FSH tidakm cukup kuat untuk merangsang aktivitas testis. Penundaan munculnya kemampuan reproduktif pada masa prapubertas memungkinkan mencapai kematangan (Guyton, 2001)







BAB III
METODE PENGAMATAN
3.1 Waktu dan Tempat
Pelaksanaan praktikum Struktur Perkembangan Hewan II pada bab system reproduksi dilaksankan pada tanggal 5 mei 2010 pada pukul 14.00-16.30. Di laboratorium biologi Univaersitas Islam Negeri malang.
3.2 Alat dan Bahan
Ø  Alat
Seperangkat alat seksi meliput:
·   Pisau                             1 buah
·   Gunting                        1 buah
·   Jarum Pentul                6 buah
·   Kaca Pembesar            1 buah
·   Papan bedah                 1 buah
Ø  Bahan
·   Kapas                           Secukupnya
·   Klorofrom                    Secukupnya
·   Sapi                                     1 ekor
·   Merpati (Columbia livia)    1 ekor
·   Mencit (Mus muculus)        1 ekor
3.3 Cara Kerja
·   Dimatikan hewan burung dengan memotong lehernya pakai pisau, mencit dengan kloroform
·   Diletakkan hewan di atas papan seksi dengan bagian vebtral menghadap ke atas, tusuk kakinya dengan jarum pentul
·   Diamati organ-oargan kelamin luarnya: hewan jantan, penis, skrotum. Setelah diamati, tekan skrotum dengan pinset supaya testis naik ke dalam rongga perut. Pada yang betina: lubang vagina, klitoris
·   Di bedah abdomen hewan kemudian cari dan amati organ-organ reproduksi internanya Untuk hewan jantan:
o Gonad jantan: testis, perhatikan bentuknya; gunting sedikit agar terlihat tuibulus seminiferus yang terdapat di dalamnya
o Saluran reproduksi; epididymis (terdiri dari caput, korpus, dan kauda), vasa deferen dan uretra
o Kelenjar asesori: vesikula seminalis, kelenjar koagulasi, kelenjar prostate, kelenjar bulbouretralis
Untuk hewan betina:
o Gonad betina: Ovarium, perhatikan bentuk dan ukurannya bila dibandingkan dengan gonad jantan
o Saluran reproduksi: Oviduk (tuba falopii), uterus, vagina
o Kelenjar asesori: Kelenjar Bartholin
o Buatlah gambar pengamatan



















BAB IV
HASIL DAN PENGAMATAN
4.1 Hasil Pengamatan
4.1.1 Merpati Jantan

malereprodtract2
Soesono,1990


4.1.2 Merpati Betina

SCAN ORGAN


Nalbandov,1990
 


4.1.3 Mencit Jantan











Muchtaromah,2007


4.1.4 Mencit Betina













Muchtaromah, 2007




4.1.5 Sapi Jantan










Toilehere,1979

4.2 Pembahasan
4.2.1 Merpati Jantan
Pada hewan jantan terdapat sepasang testis yang bulat, berwarna putih, melekat disebelah anteriornan ren disuatu alat penggantung. Testes sebelah kanan lebih kecil dari pada yang kiri. Dari masing-masing testis terjulur saluran vasdeverensia sejajar dengan ureter ynag berasal dari ren. Pada sebagian besar aves memiliki vesicula seminalis yang merupakan gelembung kecil bersifat kelenjar sebagai tempat penampungan sementara sperma sebelum dituangkan melalui papil yang terletak pada cloaka pada beberapa spesies memiliki penis sebagai alat untuk menuangkan sperma ke kloaka hewan betina (Soeseno,1990)
 Menurut Soesono (1990) Organa genetika muscularis masculine, terdiri atas:
a)            Testis, berbentuk oval, warna keputihan, terletak di ventral lobus renis yang paling oranial, jumlahnya sepasang, pada masa kawin kelamin membesar dan  berfungsi sebagai penghasil sperma.
b)            Saluran reproduksi. Tubulus mesonefrus membentuk duktus aferen dan epididimis. Duktus wolf bergelung dan membentuk duktus deferen. Pada burung-burung kecil, duktus deferen bagian distal yang sangat panjang membentuk sebuah gelendong yang disebut glomere. Dekat glomere bagian posterior dari duktus aferen berdilatasi membentuk duktus ampula yang bermuara di kloaka sebagai duktus ejakulatori. Duktus eferen berhubungan dengan epididimis yang kecil kemudian menuju duktus deferen. Duktus deferen tidak ada hubungannya dengan ureter.
·   Epididymis, sepasang, kecil, terletak pada sisi dorsal testis, berupa saluran spermatozoid.
·   Ductus defferens, juga sepasang, pada burung muda kelihatan lurus, sedang pada burung tua tampak berkelak-kelok, berjalan ke caudal menyilang ureter, kemudian bermuara di dalam cloaca.
·   Mesorchium. Merupakan penggantung testis, berasal dari derivat peritoneum.
c)            Alat kopulasi, alat kopulasi pada merpati jantan berupa kloaka. Pada waktu kopulasi, maka kloaka kedua jenis burung saling di tempelkan kuat-kuat,   sehingga sperma yang keluar pada waktu ejakulasi langsung masuk kedalam proctodeum hewan betina, untuk kemudian meneju ke oviduct.    
malereprodtract2
Gambar 1.2 sistem reproduksi merpati jantan
Dari hasil pengamatan kami pada merpati jantan kami menemukan sepasang testis bentuknya bulat agak lonjong dan berwarna putih dan menggantung yang letaknya berdekatan dengan ginjal, testis kanan dan yang kiri tidak sama besarnya. Terdapat sepasang vas deferens yang merupakan terusan dari testis seperti saluran yang akhirnya ke kloaka. Di temukan sepasang ureter yang berasal dari ginjal seperti saluran. Pada merpati jantan juga ditemukan vesikula seminalis. Terdapat kloaka sebagai lubang kopulasi.
Sistem Reproduksi Merpati Betina
Fertilisasi pada merpati betina merupakan reproduksi internal artinya bahwa reproduksi terletak didalam tubuh. Sistemnya disebut sistem duktus yang berupa saluran yang memiliki diameter hampir seragam dengan suatu perluasan tunggal unilateral pada kloaka. Merpati merupakan hewan ovipar yaitu hewan yang berkembang biak dengan bertelur ( Jasin. 1984).
 Perkawinan pada merpati dilakukan dengan cara kopulasi. Setelah sperma dan ovum bertemu dan terjadi fertilisasi maka tahap selanjutnya adalah akan terbentuk telur yang terjadi di oviduk. Tahap pertama adalah terbentuknya kalaza yaitu suatu bangunan yang tersusun dari dia tali mirip ranting yang bergulung memanjang dari kuning telur sampai kekutub-kutub telur. Setelah itu ditambahkan putih telur( albumen) disekitar kuning telur. Setelah itu maka telur akan mendapatkan selaput kerabang pada uterus. Setelah telur sempurna maka telur akan dikeluarkan melalui kloaka. Telur yang dikeluarkan tidak langsung menetas, tetapi mengalami masa inkubasi selama 16-18 hari. Burung muda yang baru menetas berada dalam kondisi sangat lemah, disebut kondisi altrisal. Anak merpati yang baru menetas sedikit sekali bulu kapasnya. Merpati muda dapat terbang setelah 4 minggu kemudian (Nalbandov, 1990).
Dari hasil pengamatan kami pada merpati betina terdapat ovari kiri saja tidak mempunyai ovary kanan. Terdapat sepasang ginjal yang merupakan terusan dari ovari.Terdapat oviduk kiri sebenarnya terdapat juga oviduk kanan akan tetapi tidak berfungsi karena rudimenter. Oviduk jika diteruskan akan bertemu dengan anus dan terdapat uterus, ditemukan juga lubang kloaka.
4.2.3 Mencit Jantan
Pada hewan jantan terdapat testis yang terletak dalam scrotum yang merupakan perluasan kulit ganda dari rongga abdomen disebelah bawah atau muka anus. Antara rongga scrotum dan abdomen terdapat  saluran penghubung yang disebut Canalis inguanalis. Dari masing-masing testis sperma dikumpulkan melalui pembuluh epididymis terus ke saluran sperma atau vasa deferensia. Saluran ini bersama-sama pembuluh darah dan syaraf pada canalis inguinalis membentuk funiculus spermaticus masuk ke dalam rongga abdomen. Kedua vasa deferensia pada akhirnya masuk dasar urethra membentuk saluran umum urogenitalis melalui alat kopulasi penis yang akan mentransfer sperma ke dalam vagina hewan betina pada waktu kopulasi (Jasin,1984).
Terdapat dua kelenjar yakni glandulae prostate yang terletrak sekitar dasar urethra dan glandulae bulbo urethralis atau galndulae cowperi yang terletak juga disekitar pangkal penis. Kedua kelenjar itu mengeluarkan yang sifatnya mempermudah dalam transfer sperma. Kecuali kedua kelenjar tersebut beberapa mamalia memiliki glandulae vesicalis (kadang-kadang disebut sebagai vesikula seminalis) dan glandulae inguinalis kelenjar tersebut mengeluarkan kelenjar berbau yang merangsang hewan betina (Jasin,1984).






Dari hasil pengamatan kami pada mencit jantan memang ditemukan testis yang terletak dalam scrotum. Ditemukan juga sepasang ginjal kemudian ureter yang merupakan terusan dari ginjal. Terdapat kelenjar vesikula seminalis, kelenjar prostate, epididymis dan penis yang berada di ujung.
4.2.5 Sapi Jantan
Pada praktikum kali ini sebagai perbandingan adalah sapi. Organ reproduksi hewan jantan dapat dibagi menjadi tiga komponen: (a)Organ kelamin primer yaitu gonad jantan, dinamakan testis, (b)sekelompok kelenjar-kelenjar kelamin pelengkap yaitu kelenjar vesikulares, prostate dan vas deferens dan saluran-saluarn yang terdiri dari epidididimis dan vasa deferens, dan (c)Alat kelamin luar atau organ kopulatoris yaitu penis. Pada sapi jantan testes berbentuk oval memanjang dan terletak dengan sumbu panjangnya vertical di dalm scrotum; pada sapi dewasa panjangnya bias mencapai 12 sampai 16 cm dan diameter 6-8 cm. Tiap testis (termasuk epididimis) berukuran berat 300-500 g tergantung pada umur. Kedua testis berukuran sama besar mempunyai kenstitensi ketat tetapi tidak keras, dan dapt bergerak bebas ke atas dan ke bawah di dalam scrotum (Toilehere,1979).
Epididmis adalah suatu struktur memanjang yang bertaut rapat dengan testis. Epididimis dapat dibagi menjadi kepala, badan dan ekor. Epididimis mempunyai 4 fungsi utama yaitu: Transportasi, konsentrasi, maturasi dan penyimpanan sperma. Vas deferens mengangkut sperma dari ekor epididimis ke urethra. Urethra adalah saluran ekskretoris bersama untuk urin dan semen. Organ kapulatoris hewan jantan adalah penis yang mempunyai tugas ganda yaitu pengeluaran urine dan perletakan semen ka dalam saluran reproduksi hewan betina. Penis terdiri dari akar,badan dan ujung bebas dan yang terahkir adalah gland penis (Toilehere,1979).











Toilehere,1979

Dari hasil pengamatan kami pada hewan sapi yang digunakan untuk perbandingan merpati dan mencit ini kami menemukan pada testis dan terdapat epididimis yang bertaut sangat rapat. Pada epididimis di bagi menjadi beberapa bagian yaitu: kepala, badan dan ekor. Dan terdapat vas deferens yang terpaut rapat dengan epididmis. Pada penis sapi terlihat jelas bagian penis yaitu akar penis dan batang pening dan yang paling ujung yaitu gland penis. Kami menemukan pula ureter yang terletak dekat daerah penis.






BAB III
PENUTUP
3.1  kesimpulan
            Beradasarkan dari pembahasan di atas dapat diimpulkan sebagai berikut:
1. Organ reproduksi hewan jantan pada umumnya dapat dibagi atas tiga komponen yaitu:
a)       Organ kelmin primer, yaitu gonad jantan, dinamakan testis atau testiculus (jamak: testes atau testiculae), disebut juga orchis atau didymos
b)      Sekelompok kelenjar-kelenjar kelamin pelengkap yaitu kelenjar-kelenjar vasikulares, prostata dan Cowper, dan saluran-saluran yang terdiri dari epididymis dan vas deferent, dan
c)       Alat kelamin luar atau organ kopulatoris yaitu penis
2.       Testis pada domba atau kambing berbentuk lonjong, berukuran panjang 7,5 sampai 11,5 cm, diameter 3,8 sampai 6,8 cm dan berat 250 sampai 300 gram
3.       Epididymis mempunyai 4 fungsi utama : Transport, konsentrasi, naturasi (pematangan) dan penyimpanan sperma.
4.       Vas deferens atau ductus deferens merupakan sepasang saluran yang merupakan kelanjutan ujung distal dari ekor epididimis.
5.       Urethra  atau canalis urogenitalis adalah saluran ekskretoris bersama untuk urine dan semen.
6.       Penis terdiri dari 3 batang silindr jaringan yang erektif, 2 batang corpora cavernosa sebelah atas, 1 batang yang menyelaputi uretra corpus spongiosum di bawah.
7.       Praeputium merupakan alat pelindung penis dari pengaruh luar dan kekeringan.







DAFTAR PUSTAKA

Anonymous, 2007. Anatomi Dan Fungsi Organ Reproduksi Hewan Jantan. http://one.indoskripsi.com/content/anatomi-dan-fungsi-reproduksi-hewan-jantan 2. diakses pada tanggal 29-03-2008 pukul 23.00 WIB
Anonymous, 2007. Image Male Reproduction Of Goat. http://www.thecattlesite.com/articles/1031/anatomy-of-the-cows-reproductive-tract. diakses pada tanggal 29-03-2008 pukul 23.00 WIB
Suyadi. 1992. Pengantar Fisiologi Reproduksi. UB: Malang
Toelihere Mozes. 1981. Fisiologi Reproduksi Pada Ternak. Angkasa: Bandung
Partodiharjo Suebadi. 1992. Ilmu Reproduksi Hewan. Mutiara Sumber Widya: Jakarta
Yatim Wildan. 1994. Reproduksi & Embryologi. Tarsito: Bandung
Frandson R.D. 1993. Anatomy and Physiology of Farm Animals 6th ed. Lippincott Williams & Wilkins: Philadelphia.
Ganong. W.F., editor Widjajakusumah D.H.M., 2001. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran edisi Bahasa Indonesia., Jakarta., EGC
Guyton, J.H. 2008. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran. Jakarta: EGC
Sherwood.2001.Fisiologi manusia dari sel ke system. EGC. Jakarta.
Toelihere,Mozes R.1979.Fisiologi Reproduksi pada ternak.Angkasa;Bandung
Yatim, Wildan. 1994. Reproduksi dan Embryologi. Bandung : Tarsito
Djarubito, Mukayat.1984.Reproduksi Hewan. Surabaya: IKIP Press
Jasin, Maskoeri.1984.Sistematik Hewan Invertebrata dan Vertebrata. Surabaya: Sinar Jaya
Nalbandov.1990.Fisiologi Reproduksi Pada Mamalia dan Unggas. UI Press
Partodiharjo, Soebadi.1995.Ilmu Reproduksi Hewan. Jakarta: Mutiara
Susilo,Handan.1993.Anatomi dan Reproduksi Hewan. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan
Toilehere, Mozes R.1979.Fisiologi Reproduksi Pada Ternak.Bandung: Angkasa
Toilehere, Mozes.2006.Ilmu Kebidanan Pada Ternak Sapid an Kerbau. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press
Yatim,Wildan.1994.Reproduksi dan Emriologi. Bandung: Tarsito


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar